Jakarta, CNBC Indonesia – Hujan lebat yang disusul oleh bencana banjir di China telah membuat lebih dari 100.000 orang dievakuasi di selatan negara tersebut. Pemerintah pun mengeluarkan peringatan hujan badai tingkat tertinggi untuk daerah yang terkena dampak pada Selasa (23/4/2024).

Hujan deras melanda Guangdong dalam beberapa hari terakhir, meluapkan sungai dan meningkatkan kekhawatiran akan banjir besar yang menurut media pemerintah hanya terjadi sekali dalam satu abad.

Pada Selasa, kota besarShenzhen termasuk di antara daerah yang mengalami “hujan lebat hingga sangat lebat”, kata observatorium meteorologi kota tersebut, dan menambahkan bahwa risiko banjir bandang “sangat tinggi”.

Gambar dari Qingyuan – sebuah kota di utara Guangdong yang merupakan bagian dari dataran rendah Delta Sungai Mutiara – menunjukkan sebuah bangunan hampir seluruhnya terendam di taman yang tergenang air di sebelah sungai.

Media resmi China melaporkan pada Minggu bahwa lebih dari 45.000 orang telah dievakuasi dari Qingyuan, yang terletak di anak sungai Bei.

Kantor berita negara Xinhua mengatakan 110.000 penduduk di seluruh Guangdong telah direlokasi sejak hujan mulai turun pada akhir pekan.

Menurut data pemerintah, setidaknya empat orang tewas dan 10 lainnya hilang.

Perubahan iklim yang disebabkan oleh efek gas rumah kaca yang dihasilkan oleh aktivitas manusia membuat kejadian cuaca ekstrem menjadi lebih sering dan intens, dan China merupakan penghasil emisi terbesar di dunia.

Tindakan Pencegahan

Guangdong adalah jantung manufaktur China, yang merupakan rumah bagi sekitar 127 juta orang.

“Mohon segera mengambil tindakan pencegahan dan menjauhi daerah berbahaya seperti daerah dataran rendah yang rawan banjir,” kata pihak berwenang di Shenzhen saat mengeluarkan peringatan merah pada Selasa, dilansir AFP.

“Hati-hati terhadap hujan lebat dan bencana yang diakibatkannya seperti genangan air, banjir bandang, tanah longsor, tanah longsor, dan tanah ambruk.”

Hujan lebat diperkirakan akan terus berlanjut di Shenzhen selama dua hingga tiga jam ke depan.

Dalam beberapa tahun terakhir, China dilanda banjir besar, kekeringan parah, dan suhu panas yang tinggi.

Hal ini berarti pihak berwenang biasanya sangat cepat mengerahkan pasukannya, sehingga jumlah korban jiwa jauh lebih sedikit dibandingkan dekade-dekade sebelumnya.

September lalu, Shenzhen mengalami curah hujan terberat sejak pencatatan dimulai pada tahun 1952, sementara kota semi-otonom Hong Kong di dekatnya mengalami curah hujan terberat dalam hampir 140 tahun.

Asia adalah wilayah yang paling terkena dampak bencana iklim dan cuaca pada tahun 2023, kata PBB, dengan banjir dan badai sebagai penyebab utama jatuhnya korban jiwa dan kerugian ekonomi.

[Gambas:Video CNBC]


Artikel Selanjutnya


Banjir Landa 5 RT Jaksel: Tinggi Air di Pejaten Barat Capai 1,5 Meter


(luc/luc)




Source link

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *