Jakarta, CNBC Indonesia – Konferensi internasional ‘World Water Forum’ yang ke-10 akan digelar pada 18-25 Mei 2024 mendatang di Bali. Dalam kesempatan tersebut, Indonesia akan menawarkan beberapa proyek strategis untuk masuk dalam kompendium.

Dua di antaranya adalah modernisasi irigasi bersama World Bank, serta Pembangkit Listrik Tenaga Air (PLTA).

“Proyek strategis (Indonesia) yang ditawarkan tentang modernisasi irigasi, tentang air minum, bendungan, tentang PLTA. Itu yang kami harapkan muncul di kompendium itu,” kata Staf Ahli Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) Bidang Teknologi, Industri, dan Lingkungan Endra S Atmawidjaja, dalam keterangan resmi yang diterima CNBC Indonesia, Selasa (23/4/2024).

Endra menjelaskan proyek-proyek strategis yang diusulkan Indonesia itu terbagi menjadi proyek yang sudah berjalan, akan berjalan, hingga inisiatif baru.

Ketiga jenis proyek tersebut lantas dihimpun dalam sebuah kompendium yang menjadi lampiran dari Deklarasi Menteri atau Ministerial Declaration dalam World Water Forum ke-10 2024.

“Jadi, kompendium proyek ini bukan hanya untuk Indonesia, tetapi seluruh dunia karena ini memang untuk forum dunia,” ujar Endra.

Oleh karena itu, terkait dengan penawaran proyek strategis senilai US$ 9,6 miliar (Rp 155 triliun), Endra mengatakan besaran tersebut tidak hanya berasal dari proyek strategis Indonesia, tetapi termasuk proyek-proyek strategis yang berasal dari negara lain.

“Untuk Indonesia, saya belum lihat besaran nominalnya berapa persisnya, tapi angka ini akan terus berkembang,” katanya.

Endra juga mengajak seluruh kementerian, lembaga, serta masyarakat untuk turut menyukseskan penyelenggaraan World Water Forum ke-10.

Ia mengelaborasi bahwa kesuksesan yang diharapkan tidak terbatas pada acara yang berjalan dengan baik, tetapi termasuk dampak yang diberikan oleh World Water Forum terhadap promosi wisata Indonesia dan dampak terhadap UMKM di Bali.

“Kemudian juga memberi dampak pada citra global Indonesia, tentang kepemimpinan Indonesia yang kuat,” kata dia.

World Water Forum ke-10 fokus membahas empat hal, yakni konservasi air (water conservation), air bersih dan sanitasi (clean water and sanitation), ketahanan pangan dan energi (food and energy security), serta mitigasi bencana alam (mitigation of natural disasters).

Sebanyak 244 sesi dalam forum tersebut diharapkan dapat memberikan hasil konkret mengenai pengarusutamaan pengelolaan air terpadu untuk pulau-pulau kecil atau integrated water resources management (IWRM) on small islands.

Selain itu juga pembentukan pusat keunggulan atau praktik terbaik untuk ketahanan air dan iklim atau Centre of Excellence on Water and Climate Resilience (COE), serta penetapan Hari Danau Sedunia.

[Gambas:Video CNBC]


Artikel Selanjutnya


Video: Indonesia Siap Gelar 10th World Water Forum 2024


(fab/fab)




Source link

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *