Jakarta, CNBC Indonesia – Jumlah mahasiswa yang ditangkap, terkait dengan protes di kampus-kampus Amerika Serikat (AS) menentang perang Israel-Hamas, kini telah mencapai sekitar 2.000 orang.

Laporan Associated Press (AP) menyebut penangkapan telah terjadi di 35 kampus sejak protes dimulai di Universitas Columbia pada 17 April lalu.

Protes mahasiswa bermunculan di banyak kampus dan universitas selama dua minggu terakhir. Beberapa pihak telah mencapai kesepakatan dengan administrator untuk mempertimbangkan tuntutan para pengunjuk rasa.

Sayangnya, lebih sering aksi ini berujung pada penangkapan setelah para demonstran menolak untuk membubarkan diri dan merusak properti kampus. Lebih dari 200 penangkapan terjadi di Universitas California, Los Angeles, di mana polisi akhirnya membersihkan sebuah perkemahan besar pada Kamis (2/5/2024) pagi.

Pada dini hari, polisi yang mengenakan helm menyerbu tenda kota yang didirikan di Universitas California di Los Angeles, menggunakan flash bang dan perlengkapan antihuru-hara untuk menerobos barisan pengunjuk rasa yang saling bergandengan tangan sebagai upaya untuk menghentikan gerak maju mereka.

Penangkapan di UCLA

“Saya seorang mahasiswa di sini,” kata salah satu pengunjuk rasa UCLA kepada kamera saat dia dibawa pergi, tangannya terikat, seperti dilaporkan Reuters. “Tolong jangan ganggu kami. Jangan ganggu kami.”

Beberapa jam kemudian, mahasiswa yang hanya menyebut nama depannya sebagai Ryan itu kembali ke kampus dan bersumpah tidak akan berhenti berjuang.

“Kami akan kembali,” kata Ryan, yang disebut-sebut melakukan pertemuan yang melanggar hukum. “Kami akan melakukan gangguan. Kami akan menuntut divestasi.”

Mahasiswa telah berunjuk rasa atau mendirikan tenda di puluhan universitas dalam beberapa hari terakhir untuk memprotes perang Israel di Gaza. Para pengunjuk rasa telah meminta Presiden Joe Biden, yang mendukung hak Israel untuk membela diri, untuk berbuat lebih banyak guna menghentikan pertumpahan darah di Gaza dan menuntut divestasi sekolah-sekolah dari perusahaan-perusahaan yang mendukung pemerintah Israel.

Banyak sekolah, termasuk Universitas Columbia di New York City, telah memanggil polisi untuk meredam protes tersebut.

Biden Buka Suara

Biden memecah kebisuannya mengenai demonstrasi pada hari Kamis setelah penggerebekan UCLA, dengan mengatakan bahwa orang Amerika mempunyai hak untuk melakukan protes tetapi tidak untuk melancarkan kekerasan.

“Penghancuran properti bukanlah protes damai,” katanya di Gedung Putih. “Ini melanggar hukum. Vandalisme, masuk tanpa izin, memecahkan jendela, menutup kampus, memaksa pembatalan kelas dan wisuda – semua ini bukanlah protes damai.”

Biden juga mengatakan ‘ketertiban harus ditegakkan’ untuk menjaga protes di kampus tetap damai. Di sisi lain, Mengamati protes kampus, DPR mengesahkan RUU yang mendefinisikan kritik terhadap Israel sebagai antisemitisme.

Biden, yang mencalonkan diri untuk dipilih kembali pada November melawan mantan Presiden Donald Trump dari Partai Republik, telah berhati-hati saat menghadapi kritik dari kelompok sayap kanan dan kiri atas kebijakannya mengenai Israel.

[Gambas:Video CNBC]


Artikel Selanjutnya


Dokter Beri Warning ‘Malapetaka’ Baru di Gaza


(luc/luc)




Source link

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *